Beberapa Alergi kulit Yang Umum Dialami Oleh Bayi

3 Alergi Kulit Pada Bayi – Alergi tidak hanya menyebabkan anak-anak bersin dan mengi. Mereka juga dapat muncul di kulit anak Anda. Reaksi dapat datang dalam salah satu dari beberapa bentuk. Pemaparan mengenai ragam alergi dan penyakit kulit yang umum pada anak dan bayi ini telah diulas sebelumnya oleh rinso pada laman https://www.rinso.com/id/mencuci/tips-mencuci/kulit-sensitif-dan-baju-bayi/ragam-alergi-dan-penyakit-kulit-yang-umum-pada-anak-dan-bayi.html

Dari beragam keluhan penyakit kulit yang umum diderita oleh anak dan bayi, setidaknya ada tiga penyakit kulit dan alergi yang dapat bersarang pada kulit banyi kapan saja, berikut ulasan selengkapnya.

Beberapa Alergi kulit Yang Umum Dialami Oleh Bayi

3 Alergi dan Penyakit Kulit yang Umum Pada Anak dan Bayi

  1. Eksim

Setidaknya 10% anak-anak di seluruh dunia menderita eksim. Ini sangat umum jika anak Anda menderita asma, alergi makanan, atau demam atau jika salah satu dari kondisi ini berjalan dalam keluarga.

Dokter tidak sepenuhnya yakin apa yang menyebabkan kondisi kulit ini. Pada bayi, itu muncul sebagai ruam di wajah atau kepala. Kemudian, mungkin menyebar ke lengan dan dada. Kulit sering kering, gatal, dan mudah teriritasi.

Gejala yang dapat diketahui akibat terkena alergi ini adalah seperti ruam merah, menggaruk yang merusak kulit dan menyebabkan lebih banyak gatal, kulit kering, bercak tebal dan kasar yang muncul seiring waktu karena garukan dan gosok; area umum termasuk pipi, lipatan lengan atau kaki, tengkuk, punggung, dada atau perut, ulangi infeksi kulit yang mungkin disebabkan oleh garukan.

Sementra itu terdapat beberapa faktor yang mungkin sekali akan berindikasi pada keluhan yang dapat memicu lebih banyak rasa gatal seperti udara kering, berkeringat, kain kasar, sabun dan deterjen tertentu, makanan seperti telur, kacang-kacangan, susu sapi, gandum, kedelai, dan makanan laut, tetapi hanya kadang-kadang saja.

  1. Ruam Alergi

Ketika anak Anda mengalami ruam setelah menyentuh sesuatu yang sensitif terhadapnya, itu disebut dermatitis kontak alergi.

Gejala yang terjadi akibat terkena ruam alergi dapat berupa gatal parah, kemerahan atau ruam kulit, bercak tebal, bersisik, dan kasar pada kulit yang berkembang seiring waktu.

Sementara hal-hal yang dapat memicu reaksi-reaksi ini meliputi nikel, logam dalam beberapa anting, kancing, dan kancing, poison ivy, oak, dan sumac, bahan dalam obat kumur dan pasta gigi, bahan kimia dan pewarna sepatu, kosmetik, obat-obatan yang digunakan pada kulit, seperti neomycin (antibiotik), antihistamin, dan anestesi (perawatan kulit mati rasa).

  1. Gatal-gatal dan Bengkak

Hive adalah benjolan merah gatal atau bercak di kulit. Mereka dapat bertahan selama beberapa menit hingga beberapa jam dan dapat datang dan pergi selama beberapa hari. Pemicu alergi semacam ini dapat terjadi akibat makanan seperti telur, susu, kacang tanah, gandum, kedelai, makanan laut, kacang-kacangan, dan stroberi, obat-obatan, terutama antibiotik, gigitan serangga dan sengatan, getah, air liur atau bulu hewan peliharaan dan infeksi virus.

Namun terkadang rasa gatal pada kulit juga dapat muncul secara tiba-tiba tanpa adanya pemicu yang diketahui sehingga mengakibatkan kulit terasa gatal.

Jika anak Anda memilikinya, ia mungkin juga mengalami pembengkakan lain yang disebut angioedema. Itu muncul di kulit yang lembut, seperti jenis di sekitar mulut, mata, dan alat kelaminnya. Biasanya tidak muncul sendiri tanpa sarang. Hive tidak berbahaya, tetapi jika anak Anda kesulitan bernapas atau lidah atau tenggorokannya membengkak, segera cari bantuan medis darurat.

Demikian ulasan mengenai beberapa alergi kulit yang umum dialami oleh bayi dan anak. Selalu lindungi buah hati anda dari berbagai ancaman penyakit seperti alergi yang sering kali menimpa anak dan bayi.

Loading...